Studi NASA Menjelaskan Kenapa Beberapa Planet Memiliki Awan Pasir


Awan di Bumi terdiri dari air, tetapi di planet lain mereka terdiri dari bahan kimia seperti amonia dan amonium hidrosulfida. Awan kosmik juga dapat terdiri dari silikat, keluarga mineral pembentuk batuan yang membentuk lebih dari 90% kerak bumi. 

Bagaimana awan debu kecil ini terbentuk? 

Rentang suhu di mana awan silikat dapat terbentuk 

Sebuah studi NASA baru dapat memberikan jawabannya, menurut siaran pers  badan antariksa  Kamis. Studi ini menjelaskan kisaran suhu di mana awan silikat dapat terbentuk  di atmosfer planet yang jauh. Para peneliti sampai pada kesimpulan  menggunakan data yang dikumpulkan oleh Teleskop Luar Angkasa Spitzer NASA yang sekarang sudah pensiun tentang katai coklat, yang merupakan tubuh antara planet dan bintang.  

 “Memahami atmosfer katai coklat dan planet-planet di mana awan silikat dapat terbentuk juga dapat membantu kita memahami apa yang akan kita lakukan,” kata Stanimir Metchev, profesor studi planet di Western, yang ditemukan di atmosfer planet-planet yang ukuran dan suhunya lebih dekat dengan Bumi. University of London, Ontario, dan rekan penulis studi. 

Awan, terlepas dari komposisinya, berkembang dengan cara  yang sama. Bahan tersebut dipanaskan hingga menjadi uap. Kemudian terperangkap, didinginkan hingga titik kondensasi, dan voila: awan! Bahan kimia seperti air, garam, amonia, dan belerang dapat membentuk awan. Hal yang sama berlaku untuk silikat, tetapi ini hanya terjadi di dunia yang sangat panas (seperti katai coklat) karena batuan menguap pada suhu yang sangat tinggi. 

Mengumpulkan lebih dari 100 deteksi marjinal

Untuk benar-benar memahami pembentukan awan pada bintang katai, para astronom mengumpulkan lebih dari 100 deteksi marjinal dan mengelompokkannya berdasarkan suhu. Mereka menemukan bahwa mereka semua berada dalam kisaran suhu yang diprediksi di mana awan silikat  terbentuk: dari sekitar 1.900 derajat Fahrenheit (sekitar 1.000 derajat Celcius) hingga 3.100 derajat Fahrenheit (1.700 derajat Celcius). 

Genaro Su├írez, seorang peneliti Postdoctoral di Western University dan penulis utama studi baru ini. "Kami terkejut dengan kekuatan dari kesimpulan ini ketika kami memiliki data yang tepat untuk dianalisis." 

Para peneliti menyimpulkan bahwa suhu harus tepat untuk membentuk awan. Atmosfer yang lebih hangat dari ujung atas kisaran yang diidentifikasi dalam penelitian ini memperlakukan silikat sebagai uap. Selama waktu ini, suhu lebih rendah pada akhirnya, menyebabkan awan  berubah menjadi hujan atau tenggelam lebih rendah di atmosfer.

Studi ini dipublikasikan di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url